li

bahaya menikah

Jumat, 28 September 20120 komentar

« Kembali
Tiga Tanda Bahaya Pernikahan
Kenali sinyal-sinyal yang bisa menunjukkan pernikahan Anda di ambang kehancuran.
Petti Lubis, Mutia Nugraheni
Bertengkar (inmagine.com)
Bertengkar (inmagine.com)

VIVAnews - Banyak pasangan khawatir ketika pernikahan sedang dalam masalah, dan terkadang merasa akan berujung pada perpisahan. Memang cukup sulit mengetahui apakah masalah tersebut akan selesai atau justru jadi pemicu perceraian yang potensial.

Untuk menganalisa masalah dalam pernikahan, cobalah melihatnya dari tiga cara berbeda. Berikut ini tiga tanda yang bisa menunjukkan pernikahan Anda di ambang kehancuran, seperti dikutip dari Livestrong.com.

1. BahasaIndikator umum masalah dalam pernikahan dapat dilihat dari cara pasangan berkomunikasi. Itu menurut tim peneliti dari University of Utah, Amerika Serikat. Pasangan yang memulai percakapan dengan bahasa buruk, kritis dan penuh tuduhan cenderung menjalani pernikahan sulit. Jika bahasa yang digunakan menjadi bersifat menghina, bagaimanapun, itu adalah tanda bahaya besar dalam sebuah pernikahan.

Misalnya, bandingkan dua kalimat berikut. "Sampah masih dalam garasi, kamu lupa membuangnya semalam ya sayang" dengan "Kamu malas sekali dan tidak pernah melakukan apapun, sampah masih ada di garasi sejak semalam". Perbedaan dalam bahasa ini adalah indikator yang sangat jelas.

2. Respon biologisPerilaku individu masing-masing pasangan juga bisa jadi sinyal tanda bahaya perkawinan. Ketika seseorang terkena stres berulang atau selalu muncul situasi yang memicu stres, tubuh akan bereaksi secara tidak sadar. Sebagai contoh, detak jantung manusia normal biasanya antara sekitar 30 dan 76 denyut per menit. Ketika terkena tegangan konstan dari pernikhan yang buruk, denyut jantung bisa abnormal, jadi lebih tinggi dalam waktu lama.
Menurut sebuah studi pada 2007 yang dilakukan oleh peneliti di University College London dan dipublikasikan dalam Archives of Internal Medicine, orang yang memiliki pengalaman hubungan pribadi buruk, berisiko 34 persen lebih tinggi mengalami serangan jantung daripada pasangan yang tidak memiliki pengalaman hubungan pribadi buruk.

3. Respon psikologisPerasaan stres dan depresi yang muncul saat bersama pasangan juga bisa jadi tanda kalau Anda pernikahan sedang dalam bahaya. Anda tak lagi mendapatkan ketenangan psikologis yang seharusnya didapatkan dari pasangan. Justru sebaliknya, Anda merasa stres dan ingin mencari ketenangan sendiri.
Share this article :

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Bloge Wong Balot's - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger